Wednesday, 31 August 2011

Aku tetap menunggumu...

Angin menderu dengan begitu kuat sekali bagai menampar pipiku.. Kicauan burung-burung pipit menenangkan jiwaku yang sedang mengelamun. Tanpa kusedari ada seseorang sedang memerhatiku..


"excuse me...cant i disturb u one minit...kat mane dewan peperiksaan..." tanya seorang lelaki.


Soalan lelaki tadi benar-benar mengganggu lamunanku.."ishhh..mamat ni,,kacau betulla" suara hatiku berkata sambil terpinga-pinga.. "urm...dewan peperiksaan ye...urm...encik jalan terus, then belok ke kiri..ada tangga naik atas..." betul ke...huhuhu...arghh, nanti dia jumpa la tu. Tanpa melengahkan masa lelaki itu terus berlalu tanpa ucapan terima kasih.


Eeee..sombongnye..dah la tak bagi salam..pastu bla cmtu je..time-time ni la nak tanya..apesal la tak tanya guard kat depan tu..hurmm macam-macam la manusia ni. Aku lihat jam baru pukul 1.45 petang..lambatnya masa ni berjalan. Lambatnya minah ni..berak batu ke apa.. arrghh..aku gerak ke kelas dulu la..lambat sangat tunggu minah ni besiap.


"Tarraa....ko ni mengelamun je la" sapa aini yang datang entah dari mana. Yang ko pun satu..berejam dalam tandas tu ko buat apa..lemau aku tunggu tau. "Maafla cik nana intan payung oii...aku cari lipstik aku tak taw kat mana..tu yang lambat tu" kata aini sambil tersipu-sipu dek kerana kelantangan suara aku. "Aku lemau tunggu ko tau tak..ntah mamat mana datang tanya dewan peperiksaan..pastu main bla je..muka je ensem tapi....harramm" "ko de ambik no telefon ngan nama dia tak.." dengan perasaan terujanya aini bertanya. "banyakla ko punya no tepon...bukan kata nombor, muka dia pun aku tak ingat..ada faham" dengan sinisnya aku memarahi aini. "elleh ia latuh..kedekut" kata aini sambil menjelirkan lidah.


*************************************************************************************************************
Yess...kelas dah tamat..... "na,ko nak g mana tu..laju bebenor" sapa aini termengah-mengah mengejarku. "Aku nak balik la..nanti lambat jalan jem..aku ni naik banyak transit..bukan macam ko..skali start dah sampai rumah" "Uhhhhh...itu macam kaa...try tengok,,skali start sampai rumah tak" Aini berseloroh.. tersenyum seketika... "Haaaaa...kan manis kalau senyum..jom aku anta ko balik.." "Sampai umah ke..." "Tak...sampai depan je.." "Kuajakkkkkkkkkkkkkkkkk!!!!!" aku dan aini terus menuju ke parking kereta.


"Larrrrrrr....sapa parking keta lagu nii...sengaiii toiii....." aini mengamuk. "Weeii...awat" "Ko tak nampak ke..aduhhh...tu besaq nak mampuih halang keta aku" bebel aini lagi. "Jom kita tengok..mana la taw, dia tak tarik handbreak" sambil menghampiri kereta jenis Honda Jazz. "Maaf..tadi saya nak cepat.." sapa suara dari belakang. "Dia ni lagi..."aku berkata di dalam hati. "Eh...tak pa, kami baru sat ja sampai..."sapaan aini lembut.   
Aku dah cukup masak dengan perangai aini ni..pantang tengok lelaki macho..ensem sket dah cair...hampeh ko aini..tadi bukan men lagi ko ngamuk ye...!!!! "Eh...cik tadikan sewaktu saya bertanya di lobi..nama saya Amir..maaf tadi tak sempat berterima kasih" kata lelaki tersebut. "Ouhh Amir...sama-sama.." "Nama cik...??"tanya amir. "Ehhh...nama saya Aini dan ini kawan saya nana ehh liyana." tiba-tiba aini mencelah sambil tersipu-sipu. "Erkk...ia nama saya liyana..panggil je saya nana" sapaanku. "Maaf urrmm....en amir, kami nak cepat ni..boleh alihkan kereta tak" "Boleh..boleh...maaf,, ini nombor telefon saya" kata amir. Aku dan aini bergerak ke kereta sambil membuat muka..aku tak minta pun nombor dia tadi.. "ko tak nak...bagi aku" sampuk aini. "eh..minah ni..over plak,, dia bagi aku bukan ko..senggggg.." 


"Bye aini...." "bye...jumpa esok" sapa aini..


*************************************************************************************************************
Arrgghhh letinya...kelas hari ni betul-betul memenatkan..perangai aini pun boleh tahan.. Urm...Amir,,konsultan n............tiba-tiba telefonku berbunyi. "Kak ngah balik tak minggu ni..kalau tak balik kami nak pegi umah akak" adikku yang nombor 4. "Akak tak balik la..ada kelas minggu ni..mai la umah akak" "Ok kak...bye....nanti adik nak turun KL adik kol balik" adik menamatkan panggilan. aku terus bergerak ke bilik dan mandi. Selesai solat magrib,,aku terus membaca al quran sementara menunggu isyak. Selesai sudah amalan untuk hari ini..tiba-tiba ingatanku laju kepada lelaki siang tadi..eh,,mana kad dia ye.. 


Sunday, 28 August 2011

Kasihnya ibu membawa ke syurga..kasihnya ayah kekal selamanya..

Seketika aku merenung nasib, menghitung hari ingin pulang ke kampung. Menjengah ibu yang berada di Hospital. Setiap hari hatiku begetar,,setiap hari jiwaku resah,,ikutkan hati tidak ingin meninggalkannya tetapi kerana tuntutan kerja aku terpaksa pulang ke Kuala Lumpur.

Satu petang..adik menelefonku mengatakan mak telah di bawa ke Hospital Temerloh. Aku berasa lega sedikit kerana permohonan utk tukarkan ibu ke HT dipercepatkan. Di sana segala kelengkapan serta doktor pakar ada. Tetapi kelegaan itu hanya seketika..sekali lagi telefonku berbunyi "kak..balik la cepat..mak nazak". Rupanya mak ditransfer ke sana kerana sesak nafas kali kedua. Kali ini hatiku terlalu cemas...serba serbi tidak kena.

Sepanjang perjalanan..adik kol tanpa henti..lepas sorang..sorang kol.. Sekali lagi panggilan dari zul "kak, kat mane dah..mak x mampu tuk benafas sendiri..doktor sarankan mak gunakan bantuan mesin utk bernafas tapi....." talian terputus.. aku hubungi kembali "aku hanya mendengar rintihan suara mak yang menahan kesakitan..adik tu suara mak ke sambil air mata berlinangan.." zul berkata "ia kak..mcm mana sekarang kak..ktrg semua tunggu keputusan akak.. "baiklah akak izinkan tapi apa kata doktor.. tak boleh ketunggu kejap..akak dah sampai pintu hospital dah ni" zul berkata "kemungkinan lepas ni mak koma tapi semuanya bergantung pada diri mak..lau mak kuat, insyaallah mak sedar".. tapi doktor tak boleh tunggu lame lagi..operasi perlu diteruskan demi keselamatan mak.. Ya Allah..hanya kau saja yang tahu perasaan hatiku waktu itu.

Tidak sampai 10 minit setelah telefon diletakkan..semua adik-adikku menungguku di Lobi hospital. Doktor bagitahu operasi pemasangan mesin bantuan penafasan itu dalam 4 jam. Jam sudah menunjukkan pukul 10 malam. Aku meminta izin pada pengawal hospital untuk mlihat keadaan mak. Setelah sampai ditingkat , mulut dan hatiku terus terkunci..hanya pergerakan tangan saja yang mampu aku lakukan. Kesiannya melihat mak yang masih separuh sedar..meronta2 kesakitan. Kami bergilir-gilir naik ke atas dan kak long setia menunggu mak di wad.

Tepat jam 4 pagi kak long kol..."na..tolong akak angkat barang,, haaa..angkat barang..nak bawa pegi mana.."  dalam otakku satu je..mak dah tak de. Kak long "mak terpaksa dipindahkan ke ICU2..mak kritikal sangat ni" tak sampai 3 minit aku sampai ke tingkat 7. Setelah siap kemas...aku folow nurse dan doktor sambil mengiringi mak ke wad ICU2. Begini rupanya wad ICU2..dimana pesakit yang kronik ditempatkan. Kami hanya dibenarkan melihat mak 5 minit..kerana mak terpaksa ditukarkan darah segera. Kena tunggu waktu melawat baru boleh masuk jenguk mak lagi. Lamaaaanyerrr......

Setelah bersahur..solat subuh,,aku menunggu di lobi hospital. pakcik dan adik2 berehat di homestay berdekatan. Mujurlah ade tempat berehat. Menanti jam 12 terlalu lame ku rasakan..tidak sanggup tunggu dibawah..aku naik ke tingkat 4. Menunggu diluar bilik ICU2 sehingga jam 12. Penantian satu penyeksaan..akhirnya aku dapat melihat mak. doktor ingin berjumpa kesemua anak-anak mak. Aku kumpulkan adik beradik. Doktor menjelaskan keadaan mak yang sebenar..hanya air mata yang bisa mengalir perlahan..ku tahan demi adik-adik. Setelah hampir 15minit penjelasan oleh doktor,, aku terpaksa menandatangi pengesahan bahawa segala penerangan dan segala risiko telah dijelaskan kepada kami.

Sampai diluar bilik ICU2..kakiku tidak mampu lagi untuk berdiri..pandanganku kabur.. Hampir 5 minit keadaanku begitu.. Aku cuba kuatkan diri untuk bangun.. Aku terpaksa pulang ke KL semula kerana cuti tahunanku sudah habis. Tepat jam 530 hospital melefonku..meminta ku naik ke atas. Mengikut kata nurse, mesin pernafasan perlu dicabut kerana harapan mak untuk hidup sudah tiada. Aku bergegas pulang ke HT. Sejam lepas itu aku sampai tapi.................................................................................. adik-adik semua menungguku dibilik jenazah. Ku lihat satu persatu wajah adik-adikku,,wajah yang sugul tetapi mampu mengawal emosi masing-masing. Tetapi kala ini hati seorang lelaki yang kuat jugabisa runtuh..adik lelakiku yang sulong menagis sambil memelukku..seraya berkata"kak, mak dah takde" apa lagi yang mampu ku perkatakan "sabarla dik..kita hanya mampu berdoa tapi Allah amat menyangi mak" setelah setengah jam menunggu van jenazah..akhirnya jenazah mak sampai dirumah....disambut oleh orang-orang kampung.

Tepat jam 130 petang semuanya telah selesai..kini hanya tinggal aku dan adik beradik..Tidak sampai 2 bulan pemergian arwah abah...kini mak pula menjejaki abah. Ya allah...terlalu kuat ujianMu kali ini. Ku bermohon padaMu agar kami diberikan kekuatan untuk meneruskan hidup. Al Fatihah~~~~




Tabahkan hati wahai adik-adikku...ingat,,setiap yang hidup pasti akan mati.

Thursday, 18 August 2011

Sayu~~~~~~~~~~~~

Ramadhan semakin menyisihkan diri dan syawal semakin menghampiri...
semakin menebal rasa pilu..sayu mengenang adik² yang beraya tanpa ibu bapa...
betapa peritnya tahun ini..betapa besarnya dugaan tahun ini..
namun ku pujuk hati ini agar menjadi lebih kuat demi mereka...


Monday, 15 August 2011

~::*BUAT SAUDARI YANG BERGELAR ISTERI*::~


"Hai anakku, kini engkau kan keluar dari sarang di mana engkau dibesarkan. Engkau akan berpindah ke sebuah rumah dan hamparan yang belum engkau kenal dan berkawan pula dengan orang yang belum engkau kenali. Itulah suamimu."

Jadilah engkau tanah bagai suamimu (taati perintahnya) dan ia akan menjadi langit bagimu (tempat bernaung). Jadilah engkau sebagai lant
ai supaya ia dapat menjadi tiangnya. Jangan engkau bebani dia dengan pelbagai kesukaran karena itu akan memungkinkan ia meninggalkanmu.

Janganlah engkau terlampau menjauhinya, agar ia tidak melupaimu. Sekiranya dia menjauhimu, maka jauhilah dia dengan baik. Peliharalah suamimu itu dengan baik. Jagalah mata, hidung dan anggotanya yang lain.

Janganlah kiranya suamimu itu akan mencium sesuatu darimu melainkan yang harum. Jangan pula ia mendengar sesuatu darimu melainkan yang enak dan janganlah ia melihatkan melainkan yang indah sahaja pada dirimu.

Kalau wanita ingin menjadi isteri yang baik, dipihak lelaki juga berhasrat memiliki wanita yang begitu. Mereka (para suami ) ingin benar punya isteri yang menyambut kepulangan dari tempat kerja dengan wajah yang manis dan ceria, senyum menawan, pakaian yang bersih dan wangi dan rumahtangga pula berada dalam keadaan bersih kemas dan terurus. Bila mata sedap memandang, tenang dan damailah hati suami.

Bukan itu saja suami juga bercita-cita memiliki seorang isteri yang boleh menjadi penghibur dirinya, boleh berkongsi masalah dengannya, faham apa yang disenangi, tahu mengambil hati suaminya disamping boleh memberi layanan-layanan yang menyenangkan dan mengembirakan suami. Itulah wanita idaman setiap lelaki. Pendek kata bagaimana lelaki akan dilayani oleh bidadari di syurga kelak begitu jugalah keinginan lelaki berhajatkan layanan dari seorang isteri seorang bidadari rumahtangga. Oleh sebab itu dikatakan rumahtangga yang bahagia itu ialah syurga tentulah ada bidadarinya. Siapa lagi kalau bukan isteri yang solehah yang layak menyandang gelaran bidadari dunia.

Isteri yang solehah akan berusaha memberi wajah jernih pada rumahtangga. Kasih sayang yang lahir adalah hasil dari masing-masing hendak mencari keridhaan Allah, bukannya dorongan nafsu semata- mata. Masing-masing suami isteri meletakkan Allah dan akhirat yang lebih besar dan utama.

Isteri yang solehah tidak terasa hina menjadi pelayan suami, malah sebaliknya rasa bangga dan bahagia kalau boleh melakukan tugas-tugas itu dengan baik dan sempurna. Gembira kerana yakin dengan janji Allah sebagaimana yang disabdakan oleh Rasulullah s.a.w yang bermaksud:

"Apabila seorang perempuan mencuci pakaian suaminya, maka Allah mencatat baginya seribu kebaikan dan mengampuni dua ribu kesalahan dosanya, bahkan segala sesuatu yang disinari oleh matahari memohon ampun baginya serta Allah mengangkat seribu darjat baginya."

"Wahai Fatimah, setiap wanita yang mengeluarkan peluh ketika membuat roti, Allah akan membina tujuh parit antara dirinya dengan api neraka. Jarak antara parit itu ialah sejauh bumi dangan langit."

"Wahai Fatimah, setiap wanita yang berair matanya ketika memotong bawang untuk menyediakan makanan keluarganya, Allah akan mencatat untuknya pemberian sebanyak yang diberi kepada mereka yang menangis kerana takutkan Allah."

Siapa yang tidak mau kemuliaan ini hanya dengan melakukan tugas yang ringan? Seorang isteri yang solehah akan sentiasa mencari-cari jalan untuk menyenangkan hati suami dan menutupi ruang-ruang untuk menyusahkan dan mencurigakan suami terhadap dirinya. Dia tidak akan membimbangkan suaminya terhadap dirinya. Maruah dirinya sebagai seorang isteri senantiasa dipelihara dan dijaga kerana itu juga yang menjadi syarat untuk dia mendapat keredhaan Allah dan keselamatan di akhirat nanti.Setiap rumahtangga yang dihuni oleh isteri yang solehah bererti rumahtangga itu telah memiliki perbendaharaan yang termahal di dunia dan di sisi Allah rumahtangga itu mendapat perhatianNya.

Sabda Rasulullah s.a.w yang bermaksud : " Seorang wanita yang solehah itu lebih baik daripada seribu orang lelaki yang tidak soleh dan seorang perempuan yang berkhidmat melayani suaminya selama seminggu maka ditutuplah daripadanya tujuh pintu neraka dan dibukakan lapang pintu syurga dan dia bebas masuk dari pintu mana yang disukainya tanpa hisab."

Isteri solehah biasanya menjadi milik lelaki yang soleh. Tetapi ada juga ketikanya isteri solehah bersuamikan lelaki yang toleh (jahat). Bolehkan kedamaian dan keamanan wujud dalam rumahtangga bilamana suami kufur dengan Allah dan buruk akhlak terhadap isterinya?. Isteri yang menghadapi persoalan begini boleh tertekan jiwanya. Ada yang tidak sabar dengan kerenah suami hingga tidak terfikir cara lain untuk menyelamatkan jalan hidup yang dipilihnya melainkan berpisah saja dari suami.

Dalam hal sebegini, si isteri perlu banyak bersabar dan selalu bermunajat pada Allah. Ingatlah mungkin kesusahan yang kita hadapi adalah ujian dari Allah s.w.t. Ada dua maksud Allah mendatangkan ujian yaitu pertamanya ujian itu didatangkan sebagai penghapusan dosa dan keduanya untuk peningkatan darajat disisi Allah.

Jadi jika kita boleh bersabar maka terhapuslah dosa-dosa yang lalu. Sebaliknya tidak mustahil juga itu merupakan peningkatan darjat dari Allah. Kalau tidak diuji, mungkin hati kita akan terpaut benar dengan suami, menyayangi suami lebih dari Allah. Jadi untuk melihat sama ada kita membesarkan suami atau membesarkan Allah maka Allah timpakan ujian itu. Kalau benar hati sayang dan takut pada Allah tentu isteri tidak teragak-agak untuk bertindak membesarkan dan menyayangi Allah daripada suaminya sendiri.

Ingatlah, sejahat-jahat suami kita, tidaklah dia lebih jahat daripada Firaun, sedangkan isteri Firaun, Siti Asiah boleh bersabar menghadapi kesombongan dan keangkuhan Firaun sehinggakan Siti Asiah disenaraikan oleh Allah termasuk di dalam barisan antara wanita-wanita solehah yang dijamin syurga.

Oleh itu kalau suami kita masih belum diberi petunjuk janganlah kita jemu untuk memujuk dan mentarbiah, berlaku baik dan paling penting mohon dan bermunajatlah kepada Allah agar Allah mengubah hatinya untuk tunduk pada perintahNya.

Rasulullah s.a.w pernah bersabda : "Wanita yang taat akan suaminya semua burung-burung diudara, ikan- ikan di air, malaikat di langit, matahari dan bulan semua beristighfar baginya selama mana ia (isteri) masih taat pada suaminya dan diredhai (serta menjaga sembahyang dan puasanya)."

Semoga bermanfaat Insya Allah...


Friday, 12 August 2011

~Dia Tuhan Yang Satu~

Aku pernah kehilangan kepercayaan diriku.
Kepercayaan bahwa diriku adalah seorang manusia.
Jua seorang hamba..
Yang seharusnya lebih kuat.
Yang seharusnya lebih baik.

Dalam gelapnya kekalutan hatiku ini.
Ku melihat secercah sinar terang.
Yang menghampiriku.
Dan membantuku berdiri.
Hingga akhirnya aku bangkit.
Dari segala kegelisahanku tersebut..

Sinar itu sangat indah.
Sangat terang dan berkilauan.
Ia menuntunku keluar dari kegelapan.
Dan membimbingku erat menuju dunia yang cerah.
Dimana dalam dunia itu kutemukan lebih banyak sinar lagi.
Yang menyambutku hangat.
Dan mengajariku arti hidup yang sesungguhnya..

Ada satu sinar yaang indah.
Yang selalu setia mendampingiku.
Membantuku bangkit dari masalah.
Dan mengajariku arti kedewasaan.
Erti hidup bertuhan
Tak pernah kucuba mengkhianatinya.
Begitulah seterusnya.
Tak pernah pula sedetikpun ia mendustaiku…
Dialah Tuhan yang satu.........






Friday, 5 August 2011

Pulangkan Lah...

Jangan sesali apa yang telah berlaku....
Tetapi hargailah benda yang ada didepan mata.....

Kadangkala kita alpa...kita sentiasa inginkan kecantikan..kesempurnaan...
Terlalu pentingkan darjat..dimanakah sifat keperimanusiaanmu..
Tatkala ini,,saat ini...diriku amat memerlukan sokongan yang padu untuk bangun semula..
Tatkala ini juga..jiwa sentiasa resah...sentiasa menidakkan kebenaran...

Aku amat merindui dirinya yang dahulu...
Di mana kasih sayang kami yang begitu utuh..begitu erat..
Hanya berjauhan...sudah terbit keretakan...
Kemunculan orang ketiga....
Ketiadaan sikap keadilan....terpancar kebencian di matamu...

Aku hanya mampu menahan air mata dari jatuh berderai...
Menahan hati yang sakit....menahan jiwa yang perit...
Seperti dihiris belati tajam..menusuk terus ke dalam hatiku..
Mengapa tidak pernah kau hargai...

Suatu ketika..kesibukan bukan menjadi punca...
Suatu ketika..perubahan, kejauhan bukanlah segala2nya...
Tetapi..................masa pantas berlalu, seperti jua hatimu...
Berubah kerana kecantikan, berubah kerana diriku kurang sempurna...

Ku berikan cukup waktu untuk kau berfikir tetapi.......
Diri ini tidak mampu lagi untuk bertahan...adakalanya syaitan kerap berbisik,
supaya melakuka sesuatu yang buruk..adakalanya aku menang..akalanya aku tewas...

Kerinduan, sayang serta cinta yang begitu menebal...membuatkan aku tidak mampu melupakanmu..
Apa tah lagi untuk menidakkan kehadiranmu..


~~tabahkan hatiku~~